Bantahan Airlangga Hartarto Terkait Kasus Proyek PLTU Riau 1

Budayabangsabangsa.com – Jakarta, Rabu.

Ketua Umum Golkar, Airlangga Hartarto menyampaikan bantahan di Kantor DPP Golkar, Jln. Anggrek Neli Murni, Jakarta Barat, Rabu, 26/09/18.

Airlangga Hartarto mengatakan bahwa beberapa hari belakangan ini Majalah Tempo dan Koran Tempo telah menyebarkan berita dan opini yang menyudutkan saya dan seorang fungsionaris partai, yaitu Sdr. Melchias M. Mekeng, serta Partai Golkar. Berita dan opini tersebut tidak benar, tidak berdasarkan fakta, dan tidak adil. Karena itu, menurut saya, berita dan opini tersebut merupakan pelanggaran sebuah kode etik jurnalisme yang bermartabat.

Airlangga Hartarto menyampaikan, “Bantahan saya adalah sebagai berikut;
1. Saya tidak pernah sekalipun terlibat Proyek PLTU Riau 1 yang menjadi pokok berita dan opini kedua media tersebut,

2. Pendanaan Partai Golkar telah terprogram dan saya tidak pernah memerintahkan atau meminta kader-kader Partai Golkar atau siapapun untuk mencari dana yang tidak benar, atau melanggar hukum, untuk kepentingan ataupun kegiatan Partai Golkar.

3. Rotasi kepemimpinan Fraksi di DPR RI terjadi secara rutin. Rotasi ini juga terjadi di hampir seluruh komisi dan alat kelengkapan dewan Iainnya, termasuk di Komisi 7 di mana Sdri. Eni Saragih terpilih menjadi Wakil Ketua. Setelah saya menjadi Ketua Umum Partai Golkar, pertimbangan bagi posisi disemua komisi ini semata-mata dilakukan berdasarkan unsur meritokratis, dengan mempertimbangkan pula keterwakilan gender.

4. Beberapa hari setelah Sdr. Idrus Marham dilantlk menjadi Menteri Sosial RI pada 17 Januari 2018, beliau datang bersilaturahmi ke rumah saya, namun tanpa sepengetahuan atau persetujuan saya sebelumnya, Sdr. Idrus Marham ternyata ditemani oleh Sdr.Johannes Kotjo dan Sdri. Eni Saragih.

5.Dalam pertemuan tersebut, pembicaraan kami tidak keluar dari kepantasan pembicaraan antara pimpinan partai (saya) dan fungsionaris partai lainnya”. Jelasnya

Bantahan Airlangga Hartarto Terkait Kasus Proyek PLTU Riau 1 2018-09-26 at 15.34.54

Selanjutnya Airlangga Hartarto menegaskan, “Sdr. Melchias Mekeng, Sdr. ldrus Marham, dan Sdri. Eni Saragih. Tidak ada pembicaraan bisnis, proyek, ataupun saham perusahaan apapun. Demikian bantahan dan penjelasan saya”. Paparnya

Airlangga Hartarto menambahkan, “perlu saya tegaskan bahwa sejak awal mendapat kehormatan terpilih menjadi Ketua Umum Partai Golkar, saya selalu berusaha mendorong kekuatan politik yang besar ini menjadi sebuah organisasi yang bersih dan disegani. Saya ingin Partai Golkar dihormati karena kami memang sungguh-sungguh menyuarakan serta membela kepentingan rakyat. Bagi saya, motto Partai Golkar, yaitu “Suara Rakyat Suara Golkar” bukanlah sekadar slogan kampanye, namun betul-betul merupakan marwah perjuangan partai yang kami junjung tinggi”. Tegasnya

(Muzakir)

Redaksi
About Redaksi 872 Articles
Penggiat Sosial dan Kemanusiaan

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*