ASR Panji Gumilang Tidak Memenuhi Unsur Penodaan Agama

BUDAYABANGSABANGSA.COM – Jakarta.

Hari ini Selasa (01/08/2023) telah dijadwalkan pemeriksaan terhadap ASR Panji Gumilang sebagai saksi dalam kasus Penodaan agama. Sejumlah dukungan pun bermunculan dari berbagai pihak.

Kasus ini pun tidak luput menarik perhatian Ikatan Ahli Hukum Pidana, untuk melakukan analisa terhadap perkembangan Kasus tersebut.

Ketua Ikatan Ahli Hukum Pidana, Prof. Dr. Yunistra Dharmantara, S.H., M.H, menyebut bahwa hasil analisa kasus hukum penodaan agama yang menyeret nama Panji Gumilang yang telah didilakukan oleh para Ahli Pidana, disepakati tidak memenuhi unsur Pidana Penodaan agama.

“Kami sudah melakukan analisa secara teliti terhadap video yang tersebar di media sosial, dimana Panji Gumilang menyebut Surat Al-Baqarah yang di declaire oleh Nabi bukanlah Kalam Allah melainkan Kalam Nabi yang didapat melalui wahyu illahi” Ujarnya.

Berdasarkan hasil analisa yang dilakukan Para Ahli menyepakati bahwa tidak terdapat unsur Pidana penodaan agama ataupun ujaran kebencian didalamnya.

“Tidak ada unsur Pidana Penodaan Agamanya itu, karena pertimbangannya Saudara PG seseorang beragama Islam, ia juga merupakan pendidik di pesantren, sehingga hak mengeluarkan pendapat berdasarkan ilmiah melekat pada dirinya ” Pungkasnya.

Yunistra menegaskan bahwa dalam kalimat yang dilontarkan oleh Panji Gumilang didalam video pun, jelas mempertegas eksistensi illahi.

“Tegas dan lugas disebut Si Panji Gumilang, kalau itu didapat melalui wahyu illahi, jadi eksistensi Illahi atau dalam muslim kita sebut eksistensi Allah sama sekali tidak ditiadakan, jadi secara ilmu hukum pidana jelas tidak adanya penodaan agama disana” Tegasnya.

Menurut penilaian para Ahli, kasus tersebut di diduga dipolitisasi dan perlu kecermatan dalam penyidikannya, sehingga Yunistra pun berpesan agar masyarakat tidak terburu-buru dalam melakukan justifikasi terhadap perkara tersebut.

“Kapolri harus memperhatikan perkara tersebut, jangan sampai Penyidikan seolah-olah bisa didikte oleh penggiringan opini” tegasnya.

(Redaksi)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*